UPAYA KURANGI PENCEMARAN LINGKUNGAN – Dewan Ajak Seluruh Pihak Batasi Penggunaan Plastik

  • Bagikan
Sekretaris Komisi B DPRD Kota Palangka Raya, Norhaini.

PALANGKA RAYA/TABENGAN.COM – Kondisi tercemarnya lingkungan dan ekosistem akibat banyaknya tumpukan sampah rumah tangga terutama yang berbahan dasar plastik, mengundang keprihatinan dari banyak pihak. Salah satunya datang dari Sekretaris Komisi B DPRD Kota Palangka Raya, Norhaini.

Dikatakannya, plastik merupakan bahan sintetis dari pengolahan kimia yang akan sangat sulit terurai di alam  bebas. Jika bahan organik membutuhkan waktu puluhan hari hingga berbulan-bulan untuk terurai, maka plastik memerlukan waktu ratusan hingga ribuan tahun.

“Bayangkan dampak kerusakan lingkungan yang diakibatkan oleh sampah plastik, maka anak cucu kita dimasa mendatang yang akan terdampak,” tuturnya kepada Tabengan, baru-baru ini.

Legislator Partai Golkar ini mengajak seluruh elemen masyarakat, mulai dari pemerintah, pihak swasta, hingga masyarakat sendiri, mulai meningkatkan kesadaran akan pentingnya lingkungan hidup yang seimbang dan membatasi penggunaan plastik.

“Agar pencemaran air dan tanah akibat sampah plastik tidak terus meningkat, sedangkan tingkat pencemarannya sendiri kita tahu sudah mencapai taraf yang mengkhawatirkan, untuk itu pemerintah perlu campur tangan agar membatasi produksi serta penggunaan plastik. Pihak industri juga sebaiknya mulai menghasiklan produk atau menciptakan teknologi daur ulang yang lebih ramah lingkungan,” ujarnya.

Norhaini tak menampik jika sumber sampah plastik terbesar berasal dari aktivitas rumah tangga. Kegiatan sehari-hari yang menggunakan kantong belanjaan plastik, kemasan makanan dan minuman plastik, menyebabkan pencemaran lingkungan akibat plastik sulit teratasi.

“Masyarakat bisa meminimalisirnya dengan membatasi penggunaan kantong plastik pada saat berbelanja dengan membawa tempat khusus misalkan totebag kain atau yang lebih tradisional lagi, yakni menggunakan bakul. Mengurangi penggunaan air kemasan sekali pakai dengan menggunakan wadah botol minuman khusus seperti tumbler akan sangat efisien. Masyakat juga bisa membantu mengurangi pencemaran dgn mengolah kembali sampah bungkus kemasan sebagai produk kerajinan yang bernilai ekonomi,” bebernya.rgb

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *